LEMBAGA LAYANAN PENDIDIKAN TINGGI
WILAYAH V YOGYAKARTA
Jalan Tentara Pelajar Nomor 13 Yogyakarta
IKUTI KAMI
Berita PT local_library Universitas Aisyiyah Yogyakarta visibility 9 kali
Buku “PEMILU di Antara Dua Bencana”, Potret Peristiwa Pilkada di Tengah Resiko
13 Okt
2021
Rabu,13 Oktober 2021

Perpustakaan Universitas Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta kembali menggelar kegiatan Bedah Buku bertajuk Bincang Buku Bersama Perpustakaan (Bukberpus) Edisi Ke-4 (12/10/2021). Di Edisi ke-4 Bukberpus, Perpustakaan UNISA Yogyakarta membedah buku berjudul “Pilkada di Tengah Dua Bencana” yang ditulis oleh Hamdan Kurniawan Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) DIY. Kegiatan Bukberpus ini terselenggara atas kerja sama antara Perpustakaan UNISA Yogyakarta, Forum Perpustakaan Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah (FPPTMA) dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) Daerah Istimewa Yogyakarta.

Kepala UPT Perpustakaan UNISA Yogyakarta, Irkhamiyati dalam sambutannya menuturkan bahwa Perpustakaan tidak hanya berperan dalam menyediakan buku, tapi juga menjadi  agen transfer of knowledge. Oleh karena itu kegiatan bedah buku ini diadakan sebagai bentuk kebermanfaatan bagi masyarakat luas. 

“Kegiatan Bedah buku ini menurut saya merupakan salah satu bentuk dalam mewujudkan atmosfir akademik yang di baik di Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah” Ujar Warsiti, Rektor UNISA Yogyakarta menambahkan.

Berbagai dinamika mewarnai tahapan pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) secara serentak pada tahun 2020. Baik terkait data pemilih, partisipasi pemilih, isu kesehatan, isu disabilitas dan sebagainya.  Berbagai potret dinamika tersebut tertuang dengan apik dalam buku berjudul “Pilkada di Tengah Dua Bencana”.

Hamdan Kurniawan Penulis Buku “Pilkada di Tengah Dua Bencana” menjelaskan bahwa lahirnya buku tersebut berasal dari kegelisahannya terhadap peristiwa Pilkada yang lalu. “Saya berharap buku ini menjadi legacy, warisan yang menunjukkan bahwa kita pernah mengadakan pemilihan dalam kondisi Pandemi” Ujar Hamdan dalam pembukaan paparannya.

Hamdan Kurniawan menuturkan bahwa bukunya memberikan potret rangkaian peristiwa Pilkada yang diadakan di tengah dua bencana, yaitu peristiwa Erupsi Gunung Merapi dan Pandemi Covid-19 di Kabupaten Sleman. Hal inilah yang melatarbelakangi pemilihan judul buku “Pilkada di Tengah Dua Bencana”. Buku ini terdiri dari 166 halaman dengan 15 sub judul pembahasan.

Dewi Amanatun Suryani, dosen Program Studi Administrasi Publik UNISA Yogyakarta yang hadir sebagai pembahas mengatakan bahwa hadirnya buku ini menjadi pelajaran bersama bagaimana KPU menghadapi Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di tengah resiko. “Pada kondisi new-normal, KPU dituntut untuk menyelenggarakan pemilihan dengan tetap memperhatikan protokol kesehatan. Tentu ini menjadi tantangan yang tidak mudah bagi kita” Ujar Dewi menambahkan.