LEMBAGA LAYANAN PENDIDIKAN TINGGI
WILAYAH V YOGYAKARTA
Jalan Tentara Pelajar Nomor 13 Yogyakarta
IKUTI KAMI
Berita PT local_library Universitas Ahmad Dahlan visibility 58 kali
Pentingnya Pemahaman Literasi Keuangan Syariah
05 Ags
2021
Kamis,05 Agustus 2021

Program Studi Akuntansi Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta mengadakan webinar dengan tema “Peran Literasi Keuangan Syariah bagi Perencanaan Kesuksesan Karier dan Keluarga Sakinah”. Webinar ini merupakan tindak lanjut dari hibah Program Kompetisi Kuliah Merdeka (PKKM) Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek).

Webinar berlangsung pada Minggu, 1 Agustus 2021 melalui Zoom Meeting dan kanal YouTube UAD. Hadir sebagai pemateri Murniati Mukhlisin, M.Acc., CFP. selaku Rektor Institut Agama Islam Tazkia dan Khusnul Hidayah, S.E., S.Ag., M.Si. Wakil Ketua Lembaga Penelitian dan Pengembangan Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah.

Ketua Program Studi Akuntansi Sumaryanto, S.E., M.Si., Akt., CA. pada sambutannya berharap kegiatan ini bisa memberikan pengetahuan baru bagi mahasiswa. "Dengan ilmu baru tersebut diharapkan lulusan Akuntansi UAD nantinya siap terjun di dunia kerja. Intinya, program PKKM adalah untuk meningkatkan kualitas lulusan."

Sementara Khusnul Hidayah, menjelaskan, literasi keuangan atau melek keuangan merupakan kondisi ketika seseorang memiliki pengetahuan dan pemahaman tentang pengelolaan dan instrumen keuangan yang bisa digunakan dalam pengambilan keputusan.

“Kita sering melihat masalah-masalah keuangan yang menimbulkan pertikaian sehingga memutuskan tali silaturahmi. Awalnya berbisnis baik, tetapi karena tidak memahami pengelolaan keuangan akhirnya silaturahmi menjadi putus dan bisnisnya bubar. Inilah tantangan ke depan ketika mengelola keuangan, jangan sampai hal semacam itu terjadi lagi,” tuturnya ketika menyampaikan materi tentang tantangan pengelolaan keuangan yang lebih produktif untuk mahasiswa.

Ia berharap mahasiswa UAD bisa membawa semacam multifinance effect tetapi dalam konteks human capital terkait literasi keuangan dan literasi keuangan syariah. Sebab, mereka menjadi pelaku ekonomi potensial yang membuat keputusan terkait keuangan dengan dampak tidak hanya untuk diri sendiri. (Lrs)